Pesona Limapuluh Kota Dari Wisata Alam, Budaya Hingga Religi

0
162

Limapuluh Kota – Dengan waktu tempuh lebih kurang dua jam dari pusat Kota Payakumbuh,Mahat atau biasa disebut Maek oleh masyarakat Kabupaten Limapuluh Kota, provinsi Sumatera Barat (Sumbar) merupakan satu dari sekian objek wisata sejarah yang dimiliki daerah tersebut. Aktifitas masyarakat yang ramah di lekukan barisan bukit itu membawa kita berasa di perkampungan lama. Masih ada pasar tradisional tempat berjual beli serta rumah adat pesukuan Minangkabau di daerah yang penduduknya banyak menjadi petani gambir dan pinang itu.

Dalam prospektif kultur Minangkabau, kabupaten ini termasuk daerah yang telah didiami sejak berabad-abad lalu. Ini dibuktikan oleh keberadaan ribuan menhir (nisan-nisan kuno) dan jejak-jejak peninggalan kebudayaan masa lalu, yang tersebar hampir di setiap wilayahnya. Tak heran daerah ini sangat kaya berbagai peninggalan masa lalu.


Selain suguhan keindahan alam yang membentang Nagari Maek, Kecamatan Bukit Barisan memang dikelilingi oleh perbukitan. Bukik posuak (berlobang) memberikan daya tarik tersendiri bagi wisatawan dan pecinta alam lokal maupun luar negeri.

Untuk wisata sejarah, Kabupaten ini pernah menjadi Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) ditandai dengan berdirinya monumen nasional di Nagari Koto Tinggi berikut masih berdirinya rumah pertemuan para tokoh PDRI di Tobek Godang, Padang Jopang, Kecamatan Guguak. Limapuluh Kota juga melahirkan tokoh-tokoh hebat bagi keberlangsungan dan mempertahankan kemerdekaan. Salah satu nya Ibrahim Datuak Tan Malaka atau di Kenal dengan Tan Malaka, lahir di Pondam Godang, Kecamatan Gunuang Omeh merupakan konseptor Republik Indonesia, tokoh revolusioner sekaligus penulis Naar De Republiek Indonesia atau Menuju Republik Indonesia). Menurut sejarah buku itu ditulisnya di Canton, April 1925, waktu dirinya dibuang imperialis Belanda dari negerinya ke China.


Ada banyak tempat wisata di daerah ini, seperti Lembah Harau dengan pesona puluhan air terjun, Ngalau Seribu, Kapalo Bonda, Kelok Sembilan juga Padang mengateh yang menjadi wisata edukasi pertenakan sapi dan beberapa obyek wisata lainnya. Selain itu, wisata religi juga di miliki daerah ini dengan mengunjungi Surau Tuo Taram tempat dimana mula mengaji agama Islam dan adat serta tempat menuntut ilmu kaum muda pada masa itu hingga saat sekarang. Surau ini dapat dijangkau menggunakan kendaraan roda dua dan empat, lebih kurang 40 Menit dari Pusat Kota Payakumbuh. Ditempat ini ada makam Syech Ibrahim Mufti yang merupakan salah satu penyebar agama Islam di daerah ini yang masih di ziarahi oleh masyarakat lokal maupun daerah lain di Indonesia.

Editor : Rino Chandra

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here